Akademisi Unsrat Sebut KTT ASEAN Tingkatkan Perekonomian Daerah

Redaksi LensaUtara
Redaksi LensaUtara
2 menit Membaca
Akademisi Unsrat Manado, Sulawesi Utara,  Dr Joy Tulung.(Foto: ist.)

Manado, LensaUtara.id – Akademisi Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) Manado, Sulawesi Utara,  Dr Joy Tulung mengatakan bahwa KTT ASEAN mampu meningkatkan perekonomian daerah, khususnya yang menjadi tuan rumah.

“Ajang KTT ASEAN 2023 tentunya akan memberikan dampak yang positif bagi perekonomian nasional, terlebih di daerah,” kata Joy di Manado, Jumat.

Apalagi, katanya, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) yang menjadi tuan rumah KTT ASEAN 2023 dan diyakini akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Labuan Bajo.

Dalam perhelatan tersebut akan ada banyak wisatawan dari mancanegara yang datang ke Indonesia khususnya NTT.

Event tersebut, katanya, juga menjadi momentum terbaik untuk  mempromosikan pariwisata serta produk pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) warga setempat.

Hal ini juga, katanya, akan mendorong pemulihan industri pariwisata dan usaha UMKM itu.

Dampak perekonomian akan menyebar ke provinsi lainnya, karena pemerintah ikut mempromosikan semua keunggulan di 38 provinsi di Indonesia.

Sulut juga berharap KTT ASEAN 2023 di Indonesia akan mengangkat kembali perekonomian setelah terdampak pandemi COVID-19.
 

Pelaku usaha dan pemerintah daerah, katanya, harus memanfaatkan kesempatan ajang internasional ini, karena dampaknya pasti ke semua sektor penunjang ekonomi.

KTT ASEAN 2023 berlokasi di Labuan Bajo, NTT, dan diikuti oleh 11 negara yang tergabung dalam ASEAN yakni Indonesia, Singapura, Malaysia, Filipina, Laos, Kamboja, Myanmar, Thailand, Vietnam, Brunai Darusalam dan Timor Leste.

Bagikan Artikel ini
Tinggalkan ulasan

Liputan Khusus

Berita, Update, Preview Pertandingan

selama Piala Dunia 2022 Qatar hanya di LensaUtara.id

adbanner