Ad imageAd image

Mega: Kader PDIP Hindari Sikap Lupa Diri pada Rakyat

Petra Reneyvo
Petra Reneyvo
2 menit Membaca
Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto saat menyampaikan arahan pada Rakerda PDI Perjuangan Kalsel di Banjarmasin, Sabtu (3-12-2022).(Foto: ist.)

BANJARMASIN, LensaUtara.id – Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri mengingatkan kepada seluruh anggota dan kader partainya, khususnya mereka yang sedang menjabat, untuk menghindari sikap lupa diri kepada rakyat.

“Pesan Bu Mega hindari sikap lupa kepada rakyat saat sudah menjabat. Teruslah melakukan pergerakan turun ke bawah,” kata Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto saat mengisi Rapat Kerja Daerah (Rakerda) PDI Perjuangan Kalimantan Selatan di Banjarmasin, Sabtu (03/120).

Mega, lanjut Hasto, juga mengingatkan bahwa berpolitik itu adalah bergerak ke bawah.

“Politik pemberdayaan, bukan politik mobilisasi. Apalagi, dengan upahan. Turun ke bawah. Kalau anggota dewan tidak pernah turun ke bawah, jangan pernah jadi anggota dewan lagi. Ini kultur di PDI Perjuangan,” ujar Hasto.

Menurut Hasto, hal itu sejalan dengan ideologi partai membela kepentingan rakyat miskin dan rakyat kecil. Oleh karena itu, partainya mendorong semua kader untuk bergerak ke desa.

“Kami sadar betapa pentingnya membangun desa dengan turun ke bawah. Dari desa, kita bangun kemajuan Indonesia Raya. Jadikan desa sebagai pusat dedication of life kita dalam menyejahterakan rakyat,” katanya.

Sekjen PDI Perjuangan ini mengemukakan bahwa turun ke bawah dan menggerakkan perekonomian rakyat jauh lebih penting daripada berbicara gimik politik terkait dengan isu Pilpres 2024.

“Turun ke bawah dan menggerakkan perekonomian rakyat jauh lebih penting daripada berbicara uang memanaskan politik nasional terkait dengan isu capres/cawapres,” kata Hasto.

Hal itu mengingat, kata Hasto, kultur yang dibangun soal capres/cawapres ini adalah ranahnya kewenangan dan mandat Ketua Umum Megawati Soekarnoputri.

“Maka, sambil menunggu itu mari menggelorakan semangat kader PDI Perjuangan dengan jati diri sebagai partai banteng untuk menyatukan diri dengan kekuatan rakyat,” kata Hasto.

Hasto mengajak anggota dan kader partainya merumuskan program-program perjuangan turun ke bawah, memenangkan hati rakyat dengan cara gotong royong sebagai kekuatan kolektif partai.

“Sekaligus dipersiapkan seluruh tahapan pemenangan pemilu dengan sebaik-baiknya,” kata Hasto.

Bagikan Artikel ini
Tinggalkan ulasan

Liputan Khusus

Berita, Update, Preview Pertandingan

selama Piala Dunia 2022 Qatar hanya di LensaUtara.id

adbanner